Bagaimana negara lain mengimplementasikan eHealth menjadi pembelajaran menarik dari pertemuan AeHIN tanggal 23-24 September lalu di Manila. Beberapa negara-negara Asia mempresentasikan inovasi eHealth yang mereka lalukan. Bisa jadi pembelajaran bagi pengembangan eHealth di Indonesia

Bangladesh. Dengan jumlah populasi 115 juta jiwa, Bangladesh melakukan lompatan besar adopsi IT yang dimulai tahun 2009. Dalam jangka waktu 2-3 tahun, Bangladesh telah membuat data center di kementrian kesehatan sebagai pooling data dari berbagai fasilitas kesehatan yang ada, menggunakan OpenMRS di rumah sakit, pencatatan sipil dan vital statistik secara elektronik (CRVS) yang dikombinasikan dengan National Unique ID. Untuk sistem pelaporan DHIS2 digunakan dari level pusat dampai daerah. Sama dengan negara-negara berkembang lainnya, Bangladesh masih kekurangan infrastruktur, kapasitas SDM yang masih lemah.

Kamboja. Kamboja termasuk baru dalam memeulai eHealth. Country’s HIS Strategic plan untuk tahun 2008-2015 sedang dalam proses pelaksanaan. Beberapa aktivitas penguatan sistem informasi antara lain penggunaan sistem berbasis elektronik (medical records, PMTCT, MDSR and health coverage database) serta membangun national unique ID dan CRVS yang dilakukan oleh Kementrian Dalam Negri Kamboja

Laos PDR. Dengan jumlah penduduk 6.5 juta jiwa, Laos menerapkan DHIS2 dengan web based reporting sistem. Kementrian Dalam Negri telah bekerja keras dalam membangun CRVS dimana beberapa propinsi menggunakan model family folder. Tergolong baru, Laos menghadai beberapa kendala seperti kurangnya sumber daya manusia, tatakleola, kerogranisasian dan manajemen eHealth yang masih lemah, ditambah dengan permasalahan ketersediaan sarana pelayanan kesehatan yang berkualitas dan pembiayaan kesehatan.

Malaysia. Jumlah populasi 28 juta jiwa, Malaysia terdiri dari 60% pelayanan kesehatan pemerintah dan 40% swasta. Malaysia memiliki blue print health management information systems (HMIS) sejak tahun 1995/1996. Saat ini telah masuk pada penggunaan lifetime health records (LHR) yang didukung oleh national unique ID yang dipelihara oleh Kementrian Dalam Negri. Dalam bentuk fisik national ID malaysia menggunakan kartu dengan chip memory didalamnya sehingga dapat mengintegrasikan kebutuhan ID, kesehatan, surat izin mengemudi yang dapat diakses menggunakan card reader khusus. Interoperabilitas merupakan kunci penting dalam LHR. Malaysia telah membuat health data dictionary khusus (MyHDD)untuk mengarah pada elektronic health records. Interoperabilitas dapat dibuktikan dalam kegiatan Connecthaton dan kerjasama dengan pihak ketiga (vendor) yang menekankan penggunaan MyHDD.

Nepal. Jumlah penduduk sebanyak 26.4 juta jiwa dengan kondisi geografis yang bergunung-gunung membuat Nepal mengimplementasikan Telemedicine untuk 30 districts yang susah diakases. Beberapa kegiatan kecil lain termasuk membuat mHealth untuk program kesehatan ibu dan anak, surveilans dan CRVS.

Bhutan. Memiliki populasi 700.000 jiwa, Bhutan mengembangkan national HMIS untuk monitoring penyakit dan surveilans. Beberapa inovasi dilakukan terkait supply chain management untuk cakupan nasional, telemedicine dengan menekankan telekonsultasi pada 14 area pilot dan electronic data transfer dari medical devices. Sistem informasi rumah sakit baru tahap awal implementasi, terutama di rumah sakit nasional.

Vietnam. Vietnam baru bergerak dalam mendesain eHealth nasional. Saat ini masih pada tahap advokasi pemerintah pusat untuk mendapatkan komitmen nasional, dukungan finansial, pengembangan infrastruktur dan penggunaan standar data melalui National Medical Database. Prioritas Vietnam sekarang adalah pembuatan eHealth strategy, adopsi standard, legal framework dan health data center.

Thailand. Thailand telah masuk pada tahapan interoperabilitas dengan mengacu pada beberapa standard seperti SNOMED-CT, HL7 Clinical Document Architecture (CDA) dan beberapa standar yang dikembangkan secara mandiri (National drug standard). CRVS telah berjalan baik di Thailand yang telah dibangun sejak tahun 60an dimulai dari National Unique ID. Sekarang prioritas Thailand adalah memperkuat kapasitas SDM dengan memasukkan pendidikan formal biomedical and health informatics progra (Diploma dan MSc) serta program sertifikasi untuk CIO.

Filipina. Beberapa inovasi di Filipina menekankan pada komite standar data kesehatan. Filipina juga sudah membangun Health Data Dictionary. Secara nasional beberapa registrasi penyakit telah dilakukan antara lain penyakit kronis, registrasi kecelakaan dan registrasi kecacatan.

Korea. Korea mulai membangun sistem kesehatan nasional sejak tahun 1977. National health information systems dikembangkan sejak tahun 1990 dengan 10 tahun strategic plan. 2 badan pemerintah mendukung UHC yaitu HIRA and NHIS. NHIS ditunjuk menjadi sebagai single national insurance pada tahun 2000 yang menggabungkan dari 400 lebih skema jaminan kesehatan yang ada. NHIS mengelola kurang lebih 1.5 miliar klaim per tahun baik rawat jalan maupun rawat inap. Di Korea 90% fasilitas kesehatan swasta. Namun demikian justru menjadi keuntungan sendiri karena fasilitas swasta mayoritas penggunaan IT sangat kuat. Pemerintah hanya memberikan incentif pada rumah sakit yang dapat mengirimkan klaim secara elektronik. Sekarang sudah 100% rumah sakit melakukan klaim secara elektronik. Selain data klaim yang dikirim secara elektronik, beberapa data lain untuk peresepan elektronik sudah dilakukan dan bahkan memasukkan clinical decision support systems (CDSS) untuk mekanisme alert/reminder untuk multiple drug prescription. CDSS juga dikembangkan untuk pemeriksaan penunjang sehingga dapat mencegah terhadap duplikasi pemeriksaan. Selanjutnya Korea akan menerapkan mobile technology untuk pelayanan kesehatan seperti menulis resep, melihat gambar radiologi.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *